November 26, 2020

KKP Terapkan Tatanan New Normal Ekowisata di TWP Pulau Pieh

Pulau Pieh adalah salah satu pulau terletak di Kabupaten Padang Pariaman, Sumatra Barat. (Foto : kkp.go.id)


Bisnispost.com, Jakarta – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) melalui Loka Kawasan Konservasi Perairan Nasional (LKKPN), Pekanbaru selaku pengelola kawasan melaksanakan uji coba penerapan protokol new normal ekowisata di Taman Wisata Perairan Pulau Pieh, Provinsi Sumatera Barat, Minggu (5/7/2020).

Uji coba yang dikemas dalam bentuk one-day trip turut dihadiri oleh Wakil Gubernur Sumatera Barat, Dinas terkait, wartawan, dan penggiat wisata.

Direktur Jenderal Pengelolaan Ruang Laut (Dirjen PRL), Aryo Hanggono, saat memberi keterangan di Jakarta menekankan pentingnya melakukan uji coba penerapan protokol new normal ekowisata di TWP Pulau Pieh sebelum dibuka kembali untuk publik.

“Pelaksanaan uji coba ekowisata TWP Pulau Pieh ini sebagai tahap awal untuk melihat sejauh mana kesiapan pengelola kawasan, pemerintah daerah dan para penggiat wisata dalam mengimplementasikan protokol new normal ekowisata di dalam kawasan,” ujar Aryo di Jakarta, Senin (6/7/2020).

Sementara itu, Kepala LKKPN Pekanbaru, Fajar Kurniawan, menjelaskan pelaksanaan uji coba protokol new normal di TWP Pulau Pieh dimulai dari titik keberangkatan di dermaga Muaro Padang. Sebelum keberangkatan, para peserta dan operator wisata telah dihimbau untuk dapat memenuhi beberapa pesyaratan yang telah ditentukan.

“Peserta dan operator wisata harus membawa surat keterangan sehat, kartu identitas yang sah, formulir self assesment resiko Covid-19 yang telah diisi, karcis masuk kawasan konservasi (operator wisata), masker cadangan, dan perlengkapan pribadi,” jelas Fajar.

Fajar menambahkan sesuai protokol new normal ekowisata TWP Pulau Pieh, para peserta yang telah melakukan registrasi akan diukur suhu tubuhnya oleh petugas. Bagi peserta yang memenuhi kategori sehat, selanjutnya diberikan masker, face shield dan tiket masuk kawasan.

“Selain itu juga diterapkan pembatasan jumlah penumpang yang diperbolehkan, yakni 50 persen dari daya muat armada. Untuk menjaga jarak antar peserta, pengaturan tempat duduk diatur dengan memberi tanda silang,” jelasnya. (inf)